Ayam Suwir Bumbu Rempah

Di Jogja lagi musimnya orang jualan ayam goreng rempah. Di mana-mana saingan jualan makanan ini. Eh ya nggak dimana-mana juga ding, yang pa...

Di Jogja lagi musimnya orang jualan ayam goreng rempah. Di mana-mana saingan jualan makanan ini. Eh ya nggak dimana-mana juga ding, yang pasti sih di Babarsari, Seturan dan Merican. Ayam memang makanan yang paling dekat dengan perut dan kantong mahasiswa. Nggak heran kalo aneka olahan ayam ini selalu jadi primadona mahasiswa yang budgetnya tipis *kayak saya* hahaha.

Di Jogja banyak banget makanan murah meriah yang sekali makan kita cuman keluar uang Rp. 8.000,- itu pun sudah buat perut melayang hingga ke nirwana, kenyang banget soalnya. Kebanyakan makanan seharga Rp. 8.000,- itu ya kaya pecel lele (ayam goreng/ikan goreng+sambel). Makanan lesehan pinggiran jalan biasanya jadi target mahasiswa. Kenapa? Karena harganya murah banget dan satu hal yang pasti, biasanya nasinya ambil sendiri dan bebas mau sebanyak apa. Nah lo! Gimana gak bikin terbang ke nirwana 'kan?

Selain makanan ala pecel lele yang biasanya baru buka saat menjelang malam, ada olahan ayam yang juga membahana seantero Jogja, yaitu ayam geprek. Kalo ditanya ayam geprek mana? Jawabannya pasti serentak, ayam geprek merican! Ayam geprek merican itu membahananya gila banget. Sebenernya kalo mau buat sendiri sih bisa, gampang dan mudah banget kok. Ayam geprek itu adalah ayam goreng chrispy atau ayam kentucky yang di geprek/gepruk/di ulek bersamaan dengan bawang putih, terasi, lombok dan garam. Diaduk rata dan siap disajikan. Nah, yang terakhir, yang belakangan jadi primadona lain mahasiswa adalah ayam goreng bumbu rempah. Ayam goreng bumbu rempah ini sebenarnya makanan lama yang muncul dengan kemasan dan nama yang baru. Ayam ini di ungkep dengan bumbu lengkap dan parutan lengkuas yang banyak. Setelah di ungkep hingga kering, ayam dan bumbu di pisahkan. Goreng ayam dan bumbu secara terpisah, lalu hidangkan bersamaan.

Kalo biasanya ayam rempah di sajikan dengan bentuk potongan ayam utuh dan bumbu rempah di atasnya, kali ini saya gak mau makan yang ribet. Ayamnya mau saya suwir dulu baru di sajikan. Berikut resepnya :
Ayam Suwir Bumbu Rempah

Bahan :
300gr daging ayam (setara dengan 2 buah daging ayam paha atas)
300 ml air
5 siung bawang merah
3 siung bawang putih
4 lembar daun salam
1 lembar daun jeruk
2 butir kemiri
1 ruas jahe seukuran jempol
1 ruas kunir sepanjang jari telunjuk
1 sdm ketumbar
1 sdt garam
1 ruas lengkuas di geprek seukuran jempol
2 tangkau serai
4 ruas lengkuas seukuran jari telunjuk di parut (boleh banget ditambahin. nggak begitu pengaruh ke rasa ayamnya, yang pasti kalo semakin banyak parutan lengkuas, semakin banyak juga bumbu rempah untuk di goreng)
singkatnya : bumbu lengkap + bawang merah dan bawang putih + daging ayam

Cara :
1. Seperti biasa, bersihkan ayam supaya nggak bau amis. Bisa dengan jeruk nipis, garam atau asem jawa. Pilih salah satu aja ya. Sisihkan dulu sembari kita mengolah bumbu halusnya.
2. Caranya sama dengan mengungkep ayam seperti biasa. Haluskan bawang merah, bawang putih, kunir, kemiri dan ketumbar. Geprek/gepruk jahe dan lengkuas.
3. Nah ini yang butuh banyak tenaga dan agak membosankan, parut lengkuas. Disarankan pake lengkuas yang masih muda (indikasinya warnanya agak pink muda) supaya mudah di parut dan nggak keras. 
4. Ingat ayam yang tadi? Bersihkan dengan air yang mengalir. Setelah itu, lumuri ayam dengan bumbu yang sudah di haluskan tadi. Masukkan ke dalam panci, tambahkan air. Ungkep ayam sampai airnya menyusut dan kering, jangan lupa pancinya di tutup ya.
5. Kalau sudah matang, pisahkan antara bumbu dan ayam. Soalnya kalo di masak berbarengan, nanti bumbunya gosong duluan. 
6. Nah ada dua cara untuk menyajikan ayamm suwir ini, yaitu ayam di suwir dulu baru di goreng atau ayam di goreng dulu baru di suwir. Bedanya, ayam yang di suwir dulu baru di goreng lebih garing, tapi kalo yang di goreng dulu bar di suwir itu agak basah. Soalnya bagian dalam ayamnya'kan nggak kena minyak. Terserah deh, sesuai selera mau pake yang mana.
7.Goreng bumbu sampe berwarna kecoklatan/kering.
8. Sajikan bumbu rempah yang sudah digoreng bersamaan dengan ayam suwir. :)

Karena saya salah satu pelaku food combining yang nggak makan protein hewani bersamaan dengan karbohidrat maka saya makan ayamnya barengan sama sayur mentah. Ada kacang panjang, wortel dan toge yang sebelumnya saya rendam air panas sebentar untuk menghilangkan pestisida dari si sayuran. Nah bisa jadi varian menu untuk pelaku food combining lainnya nih. Hehehe. 



You Might Also Like

2 komentar

  1. Setuju! Marut lengkuas tu memang capek sekali, bisa sampai kaya kram tangannya kalo g biasa, hha. Di Malang sini juga buanyak peminatnya yang jual lalapan gitu, karena itu tadi, enak dan murah! Kalau dipikir2 kaya amazing gt y, bagaimana diet kita berubah, kita yang sebelumnya makan ayam atau daging untuk acara spesial saja sekarang jadi bisa setiap hari. Mungkin tahu, tempe atau makanan kearifan lokal lain yang kaya protein bakal gak muncul kalau dari dulu sudah terjangkau ayam2 tu. Trus mungkin juga teknik mengungkep juga gak populer, soalnya teknik itu kan buat melunakkan ayam kampung yang berotot itu, plus dapet bonus bumbunya jadi lebih meresap, hhi. Tidak kebal dari globalisasi memang makanan, dan sejauh ini sepertinya cenderung mengarah ke barat yang in love with meat :D

    Hmm ayammu itu enak sekali sepertinya ya, ndak pakai sambel kayanya sudah joss!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayanya hampir di setiap daerah makanan lalapan begini jadi favorite berbagai kalangan :D agak ngeri sebenernya kalo makan goreng2an di luar rumah, ngeri sama penggunaan minyaknya :D haha iya sebenernya ungkepkan untuk ayam kampung ya, kalo ayam ternak biasa cepat ancur dagingnya :D hahaha enaklah mas, kan yg bikin enak bumbu rempahnya :D

      Delete