Dulunya Penjual Cupcake

Lama sekali resep ini terselip dalam tumpukan buku-buku usang. Terakhir kali resep ini saya buka sekitar 2 tahun yang lalu. Tahun itu saya...

Lama sekali resep ini terselip dalam tumpukan buku-buku usang. Terakhir kali resep ini saya buka sekitar 2 tahun yang lalu. Tahun itu saya, BelaHamdy dan Bang Shendy mencoba berbisnis kuliner kecil-kecilan. Bermodalkan oven seharga Rp. 220.000,- dan mixer pinjaman dari kampung, kami mencoba untuk jualan. Salah satu jualan kami adalah cupcake. Cupcake adalah kue yang paling mudah di buat dan sangat simpel. Bentuknya mini, bisa di hias sesuai keinginan, dan unik. Kalo saya bilang sih cupcake ini kue yang enak di makan di segala suasana.

Kami sih masih nyoba jual cupcake sama temen-temen kampus, tapi sistemnya pre-order alias kalo ada pesanan baru di bikin. Senangnya, temen-temen kampus sangat mengapresiasi usaha kami. Banyak temen-temen yang pesen. Ada yang untuk surprise ulang tahun, di makan sendiri, ngasih ke pacar atau yang sekedar nyenengin hati kami *hiks*. Tapi sungguh, saya bahagia sekali. Teman-teman begitu percaya sama kami. Terimakasih teman-teman :)

Ini foto Ojha pas ulang tahun, cupcake-nya pesen sama kami :))

Tapi kalo boleh jujur, keputusan ini adalah keputusan terkonyol dalam hidup saya. Kenapa? Karena saya sebenernya nggak jago-jago banget bikin kue. Tapi saya bersyukur sekali punya temen duet kaya Bela. Dia bisa sangat di andalkan untuk memikirkan rasa, meskipun malas cuci piring  dan gak bisa ngitung *bangga tapi ngeluh* hahaha. Kabar bagusnya, untungnya selama ini kue yang kami buat selalu berhasil. Emm... gak juga ding, pernah gagal bikin kue ulang tahun dan itu malu banget. Nggak enak sama temen yang pesen, terus aku tawarin kalo kue-nya aku ganti aja. Tapi dia bilang, "nggak usah, jadi pelajaran aja buat kalian". Wah saya berterimakasih banget sama dia, begitu baiknya sudah mau mengerti :)

Ada beberapa macam varian rasa yang kami jual, tapi sayangnya saya udah lupa apa aja. Kalo nggak salah mocca, coklat, oreo dan red velvet. Ah sambil mengingat, saya posting aja langsung ya fotonya :

Red Velvet Cupcake

Macem-macem rasanya, ini edisi Christmas Day

Saya lupa rasa apa, kayaknya rasa Mocca



Chocolate Cupcake

Nah begini tekstur dalemnya. Cake-nya lembut banget deh

Selain bentuk cream yang standar, ada juga yang cream-nya berbentuk bunga mawar dan elmo,



Sebenernya masih banyak lagi cupcake yang kami buat, tapi arsipnya hilang bersamaan dengan rusaknya handphone saya. Sedihnya bukan main, sebab kenangan nggak pernah bisa kembali *tsailah*. Oya, hiasan cupcake bisa di pesan sesuai permintaan loh. Lumayan repot kalo ada pesanan yang aneh-aneh. Tapi syukurnya, kalau untuk pesanan cupcake, kami selalu sukses mengeksekusinya

Sayangnya bisnis kuliner ini cuman bertahan satu tahun, harus berhenti karena satu dan lain hal. Sempet sedih banget, sayang banget perjuangan selama ini cuma bertahan sampai di sini aja. Tapi apa daya, keputusan sudah di sepakati bersama. Biarlah bisnis berakhir, tapi persahabatan harus terus di pupuk. I love you so guys...

You Might Also Like

0 komentar