Nasi Langgi

Yogyakarta selalu identik dengan makanan khasnya yaitu nasi kucing, gudeg dan bakpia. Padahal banyak sekali makanan khas jogja yang sama ena...

Yogyakarta selalu identik dengan makanan khasnya yaitu nasi kucing, gudeg dan bakpia. Padahal banyak sekali makanan khas jogja yang sama enaknya tapi nggak begitu di sorot. Ada banyak banget makanan khas Jogja yang jadi favorite saya. Salah satunya adalah bakmie godog dan nasi langgi.


Sejujurnya, selain kota gudeg, Jogja juga merupakan kota bakmie jawa. Kenapa begitu? Coba kamu cermati di kiri dan kanan jalan, hampir semua jalan terdapat gerobak bakmie jawa. Bakmie jawa adalah mie kuning dan bihun yang di masak di atas bara arang. Eits, skip dulu ya, saya mau cerita nasi langgi dulu deh. :p

Tempo hari saya di ajak kang mas pergi makan, katanya murah dan enak. Kebetulan kang mas asli orang Jogja, jadi saya selalu percaya atas rekomendasi tempat makannya. Karena saya nggak kepikiran untuk nulis tentang makanan ini, jadi saya nggak bawa kamera. Perjalanannya cukup jauh, secara saya di daerah Babarsari dan tempat makan ang di tuju adalah daerah utara tugu Jogja. Nggak cuma jauh, tapi tempatnya juga blusukan lewat gang-gang kecil.

Memasuki gang kecil tersebut, di kiri jalan ada beberapa rumah yang berjualan makanan semacam prasmanan. Saya pikir ini sama aja dengan tempat makan prasmanan lainnya, ternyata beda. Lauk yang di sediakan memang beragam, tapi di layani oleh ibu si penjualnya. Saya lupa lauk apa aja yang di sediakan, tapi waktu itu saya cuman makan jamur, tempe bacem, nasi dan es teh. Saya pikir (lagi) rasanya nggak enak, tapi ternyata saya salah, rasanya enak banget. Pas bayar, saya tanya berapa habisnya, seketika saya kaget. Saya cuma habis empat ribu rupiah. Padahal perut saya kenyang banget loh. Nggak nyangka bisa makan dengan uang segitu, tentunya selain makan nasi kucing ya.

Nasi langgi adalah nasi sejenis nasi kucing (tapi nasinya lebih banyak), tapi kita boleh memilih sendiri lauknya. Lauk yang di sediakan cukup beragam. Ada gorengan, sayur tumis, jamur, belungan ayam, dan lain lain. Makan dengan banyak lauk nggak bikin kantong jebol. Tapi, ketika saya tanya mbah google apa sih nasi langgi itu, banyak sumber yang mengatakan bahwa nasi langgi adalah nasi yang di masak menggunakan santan, serai dan lengkuas. Biasanya di sajikan dengan serondeng, sambel goreng ati, telor dadar, bistik dan mentimun, hampir mirip dengan nasi kuning atau nasi gurih. Nah loh, beda banget. Kayaknya beda daerah, beda pula makanan yang di maksud.

Kedua kalinya, di tempat berbeda tapi masih di  gang yang sama, saya juga membeli nasi langgi. Kali ini saya bawa pulang. Nasi langgi di bungkus dengan daun pisang, sama seperti bungkusan nasi kucing. Saya memilih lauk balungan ayam, sayur daun pepaya (ditumis, tapi rasanya enak, bumbunya bukan cuma bawang merah dan bawang putih) dan tumis kering jamur.



Balungan ayamnya ini enak banget, rasanya pedas membahanak. Pokoknya kalo kalian ke Jogja, jangan mau cuman di ajak makan gudeg atau nasi kucing, harus cobain juga nasi langgi ini. Untuk alamat dan foto-foto makanannya menyusul yaaa...

You Might Also Like

2 komentar

  1. Wah iya nih, jadi pingin wisata kuliner ke Jogja, dulu pernah ke sana tapi ya cuma ke tempat n makan yang standar aja. Emang murah sekali ya itu, plus es teh cuma empat ribu, luar biasa, ko isoooo ilo, hahahahaha. Hmm, itu di daerah Jogja utara sebelah mana tepatnya? heeee :D

    btw, mo ngeklik publish komen ne, pinterestnya ko nongol mulu, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, Joga emang surganya makanan murah hehehe kalo sama Malang ya jauh deh kayaknya. di Jalan Magelang mas, blusukan gitu. Nanti lah saya posting lagi hahaha

      Delete