Makanan Akhir Bulan : Orak Arik Telur

Minimnya kemampuan mengatur nafsu untuk belanja selalu membuat saya kere di akhir bulan. Nasib ya nasib jadi orang konsumtif. Sebenernya su...

Minimnya kemampuan mengatur nafsu untuk belanja selalu membuat saya kere di akhir bulan. Nasib ya nasib jadi orang konsumtif. Sebenernya sudah nyoba supaya nggak boros, tapi apa daya. Wanita selalu lemah sama yang namanya discount ! Padahal akal sehat ini ngerti kalo sebenernya diskon itu cuman trik marketing aja, tapi apalah daya ini, yang namanya tangan selalu lebih cepat dari pada otak hahaha

Ceritanya, saya selalu kere di akhir bulan, termasuk bulan ini. Bulan ini kere akibat nggak bisa menahan diri waktu masuk Daiso di Surabaya. Helooo, gimana nggak, all items is only Rp. 22.000,-. Mana barangnya lucu-lucu pula. Jadilah saya luluh lantah, eh maksudnya isi dompetnya hahaha. Belum uang untuk kuliner dan beli perlengkapan untuk kamera. Ya nasib anak kos yang sok-sokan macam saya ini memang ribet. Mau gaya tapi duit terbatas. *di sontol emak*

Hari ini H-4 lebaran, saya nggak mudik. Kos-kosan ini serasa milik saya. Mau jungkir balik, teriak, guling-guling dari depan ke belakang bolak balik juga gak akan ada yang protes. Soalnya udah pada mudik. Kenapa saya nggak mudik? Karena saya pengen nikmatin suasana Jogja. Ini tahun terakhir saya di Jogja. Tahun terakhir saya bisa menikmati makanan kota, kemudahan mendapatkan fasilitas dan barang-barang bagus. Saya nggak mau melewatkannya begitu saja. Makanya saya tetep stay di Jogja, meskipun ibu-ibu saya memaksa untuk pulang *maafkan ananda, ibu* *sungkem*

Saya hari ini males banget masak, tapi untung nggak males nafas ya hehehe. Saya cuman masak orak-arik telur aja. Pasti semuanya udah pada tau'kan? Anak kos juga harusnya sudah menguasai cara masak makanan ini. Soalnya mudah banget dan nggak pake rempong.

Bahannya cuma 2 butir telur ayam, sayur sawi secukupnya, saos sambel sesuai selera, 1-2 sdm kecap sesuai selera (kalo saya sih nggak begitu suka manis, jadi 1 sdm aja), 1/2 sdt garam, lombok (optional), bawang putih (optional), saus tiram (optional), minyak/margarin. Caranya, lelehkan margarin, masukkan bawang putih dan lombok, tumis hingga harum. Pecahkan telur, kalo udah muncul putih putih tanda telur mulai matang, aduk/orak arik si telur. Masukkan segala macam bumbu sisanya, aduk rata. Masukkan si sayur sawi. Aduk rata hingga layu. Cicipi, kalau sudah pas rasanya, angkat deh.

Menu ini bisa untuk 2 kali makan. Lumayan, saya hemat berkat menu ini. hehehe. Sayur sawi saya beli dengan harga Rp. 2.000,- itu pun banyak banget, untuk menu diatas ini, saya cuman pake setengahnya. Kalo nggak punya kecap atau saos di kos, beli aja yang sachet, paling cuman Rp. 1.000,- dapet 3. Nah, semoga menu ini bermanfaat ya, jangan lagi makan mie instant untuk anak kos. Sayangi perut, sayangi masa depan.




You Might Also Like

3 komentar