Office Lunch Challange : Day 1

Ya, ini adalah postingan yang tertunda, pemirsa. Saya memulai membawa bekal sejak 29 Agustus lalu, tapi baru sempat hari ini untuk mengung...

Ya, ini adalah postingan yang tertunda, pemirsa. Saya memulai membawa bekal sejak 29 Agustus lalu, tapi baru sempat hari ini untuk mengunggahnya di blog. Ciyus. Miapah. Mie goreng.  Jangan tanya kenapa, jawabannya sudah pasti... Capek.

Selama dua minggu belakangan, saya mendapatkan titah untuk back up atasan saya yang sedang cuti. Jadi, saya harus bangun pagi-pagi buta dan pergi ke kantor sepagi mungkin untuk melakukan ritual sebelum jam buka kas.


Untuk hari pertama kemarin, saya membawa pecel sayur, telur rebus, bakwan dan nasi. Saya juga membawa buah anggur dan pisang untuk sarapan pagi atau ketika perut lapar di jam nanggung.


Kalau bahas soal pecel, saya jadi inget jaman kuliah. Dulu, saya kos di Asrama Suharti IV, persis di seberang Kampus 2 UPN Veteran. Kalau kita seangkatan atau lebih tua dari saya dikit dan pernah kos di Suharti, saya yakin deh, kamu juga pasti tau si mbah yang jual pecel tiap pagi di kosan. Beliau selalu datang jam 07.30 WIB dan bakal teriak PECEEEEEELLLLL di lorong kosan. Lalu bakal keluar deh itu para gadis pemalas dengan tampang masih kucel dan ileran manggil si mbah buat beli pecel, hihihi (saya salah satunya). Jam segitu saya belum bangun, baru tidur jam 01.00 WIB karna sibuk main internet semaleman atau abis nonton drama korea yang tiada berkesudahan. Di jaman saya dulu, 2-3 tahun yang lalu, uang Rp. 2.000,- aja laku buat beli pecel loh dan itu pun saya udah kenyang banget hehehe. Ah, kangen banget deh sama masa-masa jadi anak kosan. Seru. Kali ini sih sama makan pecel, cuman sekarang makannya dengan baju rapi dan muka penuh makeup. Oh Jesus, Im growing so fast...

post signature

You Might Also Like

0 komentar